Potret Buram Desa Hutan

25/03/2011 0 Comments

Desa hutan, begitu mereka menyebut desa-desa yang berada di tepian hutan.  Sebenarnya, desa itu sama saja seperti desa-desa yang lainnya, kecuali secara geografis letaknya berbatasan dengan hutan, atau bahkan berada di dalam hutan.  Desa hutan didefinisikan sebagai wilayah desa yang secara geografis dan administratif berbatasan dengan kawasan hutan atau di sekitar kawasan hutan.  Sebagian besar desa hutan memiliki ciri-ciri, aksesibilitas yang terbatas hampir di semua dimensi, baik aksesibilitas terhadap informasi, pendidikan, teknologi, permodalan, pasar, dan sumberdaya lainnya, pembangunannya tertinggal, letaknya berada di sepanjang batas hutan, relatif lebih jauh dari pusat pemerintahan, pusat pendidikan dan pusat pertumbuhan ekonomi, serta bercirikan areal pertanian tadah hujan.

Kondisi umum masyarakatnya memiliki tingkat kesejahteraan yang relatif rendah, rata-rata pendapatan perkapita rendah, berpendidikan rendah sehingga memiliki tingkat kualitas sumberdaya manusia relatif rendah pula, dan mayoritas mata pencaharian masyarakatnya adalah petani subsisten (berusaha tani hanya untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, bukan atas pertimbangan pengembangan bisnis) dan buruh tani.  Ciri umum lainnya adalah daya dukung infrastruktur yang terbatas. Jalan sebagai salah satu urat nadi perekonomian, berada dalam kondisi yang tidak memadai, beberapa diantaranya tidak layak untuk digunakan.  Kondisi demikian membuat sebagian besar desa hutan berada dalam keterisoliran dalam arti yang lebih luas.

Perpaduan karakteristik wilayah dan kondisi masyarakat yang memiliki banyak sekali keterbatasan dan permasalahan, berakibat pada upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat desa hutan menjadi lebih sulit dan kompleks, dibandingkan dengan desa-desa lainnya.  Kondisi geografis memaksa mereka menerima beban hidup yang lebih besar dibanding masyarakat desa lainnya. Pendapatan perkapita yang  rendah, melahirkan tingkat kesejahteraan yang rendah pula. Sementara itu, kebutuhan ekonomi terus menerus menekan dengan kekuatan di luar batas pengendaliannya.

Dukungan infrastruktur, khususnya jalan sebagai nadi perekonomian desa, sangat tidak memadai.  Lihat saja jalan akses ke desa hutan, masih banyak yang, jangankan beraspal, berbatu koral pun tidak.  Kondisi itu membuat beban biaya transportasi semakin tinggi, yang tentu saja sangat berpengaruh pula pada harga-harga bahan kebutuhan pokoknya. Ujung-ujungnya, mereka harus membayar lebih tinggi untuk dapat memenuhi kebutuhan hidup sehari-harinya.

Demikian pula dengan kesempatan mereka untuk meraih pendidikan yang lebih tinggi, membutuhkan energi dan biaya yang lebih besar.  Untuk melanjutkan ke tingkat SLTP saja, anak-anak desa hutan harus membayar lebih karena mereka menanggung beban biaya transportasi atau biaya pemondokan.  Pasalnya, rata-rata SLTP selalu berada di ibu kota kecamatan yang jauhnya bisa sampai berpuluh kilometer.  Jaringan listrik yang tidak sampai ke desa hutan, semakin melengkapi keterbatasan aksesibilitas mereka terhadap informasi, peluang pengembangan potensi sumber daya dan pembangunan wilayahnya.

Kondisi tersebut diperparah dengan daya dukung APBD bagi keuangan Pemerintahan Desa yang tidak memungkinkan untuk melakukan percepatan pembangunan, termasuk membangun sarana transportasi yang lebih memadai.  Sementara itu, mengandalkan swadaya masyarakatnya yang tengah berada dalam kondisi serba sulit dan tekanan kebutuhan hidup sehari-hari, jelas-jelas sangat tidak mungkin atau bahkan, termasuk mustahil. (Ir. Dudi Krisnadi, Pemerhati Masyarakat Desa Hutan)

About author

Related articles

0 Comments

No Comments Yet!

You can be first to comment this post!

Leave a Reply