Kawasan Agropolitan Adalah Kawasan Agribisnis yang Memiliki Fasilitas Perkotaan

14/04/2011 0 Comments

Salah satu lahan pertanian unggulan di Kota Banjar yang merupakan wujud dari visi Banjar Kota Agropolitan. Foto : Eva Latifah/HR.

Banjar, (harapanrakyat.com),- Berdasarkan keputusan Direktorat Jenderal Tata Perkotaan dan Tata Perdesaan Tahun 2005, secara umum Program Agropolitan mengandung pengertian pengembangan suatu kawasan tertentu yang berbasis pada pertanian, dan dapat dilihat dari berbagai pengertian.

Diantaranya, agropolitan adalah kota pertanian yang tumbuh dan berkembang, serta mampu memacu berkembangnya sistem usaha agribisnis, sehingga dapat melayani, mendorong, menarik, menghela kegiatan pembangunan pertanian di wilayah sekitarnya.

Kawasan agropolitan terdiri dari kota pertanian dan desa-desa sentra produksi pertanian di wilayah sekitarnya, tanpa ditentukan oleh batasan administrasi pemerintahan, tapi lebih ditentukan dengan memperhatikan skala ekonomi yang ada. Artinya, kawasan agropolitan adalah kawasan agribisnis yang memiliki fasilitas perkotaan.

Pengembangan kawasan agropolitan, yaitu pembangunan ekonomi berbasis pertanian di kawasan agribisnis, dirancang dan dilaksanakan dengan cara mensinergikan berbagai potensi yang ada untuk mendorong berkembangnya sistem usaha agribisnis yang berdaya saing, berbasis kerakyatan, berkelanjutan dan terdesentralisasi, serta digerakan oleh masyarakat dan difasilitasi pemerintah.

Dalam konsep agropolitan juga diperkenalkan adanya agropolitan district, yaitu suatu daerah perdesaan dengan radius pelayanan 5-10 km, dan jumlah penduduk 50-150 ribu jiwa, serta kepadatan minimal 200 jiwa/km2. Jasa-jasa dan pelayanan yang disediakan disesuaikan dengan tingkat perkembangan ekonomi dan sosial budaya setempat.

Agropolitan district perlu mempunyai otonomi lokal yang memberi tatanan terbentuknya pusat-pusat pelayanan di kawasan perdesaan telah dikenal sejak lama. Pusat-pusat pelayanan tersebut dicirikan dengan adanya beberapa untuk pelayanan masyarakat perdesaan.

Kabid. Fisik Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Banjar, Ir. Dadang Dartoyo, didampingi Kasi. Bidang Fisik, Ir. Eri K Wardana, mengatakan, konsep agribisnis sebenarnya adalah suatu konsep yang utuh. Mulai dari proses peroduksi, mengolah hasil, pemasaran dan aktivitas lain yang berkaitan dengan kegiatan pertanian.

Dalam hal ini agribisnis diartikan sebagai sebuah sistem, terdiri dari unsur-unsur kegiatan pra-panen, panen, pasca panen dan pemasaran. Sebagai sebuah sistem, kegiatan agribisnis tidak dapat dipisahkan satu sama lainnya, sebab harus saling menyatu dan saling terkait.

Kalau terputus salah satu bagian, maka akan menyebabkan timpangnya sistem tersebut. Sedangkan kegiatan agribisnis mencakup sektor pertanian, termasuk perikanan dan kehutanan, serta bagian dari sektor industri.

Eri menjelaskan, kemajuan dalam bidang agribisnis ditandai dengan semakin menyempitnya spesialisasi fungsional dan semakin jelasnya pembagian kerja berdasarkan fungsi-fungsi sistem agribisnis.

Usaha agribisnis memiliki kecenderungan menuntut untuk dikembangkan menjadi usaha dengan orientasi bisnis atau keuntungan. Hal ini dapat dilakukan melalui aplikasi konsep pengembangan berdasarkan sistem agribisnis terpadu.

Potensi sumber daya alam yang tersebar tidak merata di setiap daerah, pengembangannya perlu dikaitkan dengan pengembangan wilayah nasional dan lokal, serta berpedoman pada Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN), dan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP) yang telah mengidentifikasikan kawasan andalan, kawasan prioritas pengembangan berikut jenis pengembangannya dalam menunjang pembangunan, yang berpotensi untuk meningkatkan PAD.

Agropolitan perlu diposisikan secara sinergis dalam sistem pengembangan wilayah. Implementasi konsep agropolitan dalam pengembangan wilayah dilakukan melalui penerapan sistem pemukiman kota dan pedesaan, serta RTRWP dan RTRW Kota.

Sasaran pengembangan kawasan agropolitan diantaranya untuk mengembangkan kawasan pertanian yang berpotensi menjadi kawasan agropolitan, melalui pemberdayaan masyarakat pelaku agribisnis agar mampu meningkatkan produksi, produktivitas komoditi pertanian, serta berbagai produk olahan pertanian. Semua itu dilakukan dengan pengembangan sistem dan usaha agribisnis yang efisiensi.

Kemudian, penguatan kelembagaan petani, pengembangan kelembagaan sistem agribisnis (penyedia agroinput, pengelolaan hasil, pemasaran dan penyedia jasa), pengembangan kelembagaan penyuluhan pembangunan terpadu, pengembangan iklim yang kondusif bagi usaha dan investasi, serta peningkatan PAD berbasis pertanian dan multi sektor.

Masyarakat Kota Banjar adalah masyarakat yang beriman dan bertaqwa. Mayoritas mata pencaharian masyarakatnya sebagai petani, pedagang, serta bidang jasa.  Pengembangan bidang pertanian, perdagangan dan jasa sebagai basis ekonomi dapat menjadikan Kota Banjar sebagai pusat pengembangan ekonomi di wilayah Priangan Timur.

Dengan mempertimbangkan potensi, kondisi, permasalahan, tantangan dan peluang yang ada di Kota Banjar, serta budaya masyarakatnya, maka visi Pemkot Banjar Tahun 2009 – 2013 yang hendak dicapai adalah, Dengan iman dan taqwa kita wujudkan Banjar menuju kota agropolitan termaju di Priangan Timur Jawa Barat.

Sebagai kota agropolitan, harus ditunjang pula oleh peningkatan pertumbuhan dan kontribusi sektor riil perekonomian berbasis agropolitan, mengelola penggunaan dan effisiensi sumber daya alam lokal dalam pengembangan usaha pertanian, menghadirkan pusat distribusi produk-produk pertanian,

Kemudian, meningkatkan ketahanan dan keamanaan pangan, meningkatkan fungsi ekologi dan ekonomi sumber daya hutan sebagai sistem penyangga kehidupan, meningkatkan pertumbuhan dan kontribusi sektor riil perekonomian berbasis agropolitan, serta memperbaiki stabilitas harga dan distribusi barang kebutuhan pokok.

Hal tersebut juga didukung oleh fakta dan data, bahwa mayoritas kegiatan perekonomian di Kota Banjar saat ini adalah kegiatan ekonomi berbasis pertanian, seperti perkebunan, peternakan, perikanan dan lainnya.

Pemantapan pembangunan ke depan harus melalui upaya-upaya lebih keras, cerdas dan terarah, namun tetap ramah dalam meningkatkan akselerasi pembangunan guna tercapainya kesejahteraan masyarakat.

Diharapkan, Kota Banjar sebagai agropolitan akan menjadi kota dengan kegiatan ekonomi yang berbasis pada sektor pertanian. Sehingga, pada sektor primer, sekunder dan tersiernya juga dapat berkembang.

Karena, masyarakat yang sebagian besar bekerja di sektor pertanian akan menjadi kekuatan bagi berkembangnya agroindustri, agrowisata, maupun jasa dan perdagangan untuk produk agro. (Eva)

About author

Related articles

0 Comments

No Comments Yet!

You can be first to comment this post!