Selasa, Januari 18, 2022
BerandaArtikelPerbedaan Orang Dalam Pemantauan dan Pasien Dalam Pengawasan Corona, Harus Tahu!

Perbedaan Orang Dalam Pemantauan dan Pasien Dalam Pengawasan Corona, Harus Tahu!

Perbedaan Orang Dalam Pemantauan (ODP) dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) terkait virus Corona Covid-19 harus Anda ketahui. Informasi ini akan membantu Anda agar tidak panik dan tidak termakan hoaks seputar Corona Covid-19.

Kementerian Kesehatan RI merilis perbedaan Orang Dalam Pemantauan (ODP) dengan Pasien Dalam Pengawasan (PDP), selain kedua istilah tersebut, ada lagi satu istilah lain yakni suspect Corona.

Baca Juga: Arti Lockdown, Social Distancing dan Istilah Populer Seputar Virus Corona

Perbedaan Orang Dalam Pemantauan, Pasien Dalam Pengawasan, dan Suspect Corona

Istilah Orang Dalam Pemantauan (ODP), Pasien Dalam Pengawasan (PDP) dan suspect Corona tidak sama artinya. Ada perbedaan dalam penetapan status seseorang terkait virus Corona. Berikut penjelasannya:

Orang Dalam Pemantauan

Orang Dalam Pemantauan (ODP) adalah orang yang baru saja bepergian ke negara-negara yang terjangkit virus Corona. Ini berarti bukan hanya WNI saja, tetapi termasuk WNA juga.

Dengan kata lain baik WNI maupun WNA yang sebelum masuk wilayah Indonesia, baru datang dari negara yang terjangkit Covid-19.

Achmad Yurianto, juru bicara pemerintah terkait penanganan virus Corona, mengatakan, negara yang termasuk ke dalam negara terinfeksi virus Corona, adalah Cina, Iran, Korea Selatan, Italia, Singapura, dan Malaysia.

Jika orang yang masuk wilayah Indonesia berasal dari negara-negara tersebut, maka orang itu sudah masuk kategori Orang Dalam Pemantauan.

Tidak semua orang yang statusnya ODP itu sakit. Hanya saja mereka dipantau lantaran pernah bepergian ke negara dengan Covid-19.

Pemantauan dilakukan Kemenkes agar ketika Orang Dalam Pemantauan sakit, maka bisa secepatnya dilakukan pelacakan kontak yang dilakukan oleh yang bersangkutan.

Pasien dalam Pengawasan

Pasien Dalam Pengawasan (PDP) Corona adalah orang yang menunjukkan gejala influenza sedang sampai berat. PDP ini tadinya berstatus sebagai ODP.

Jika orang dalam pemantauan menunjukkan gejala batuk, pilek, demam, dan gangguan nafas seperti sesak, maka statusnya berubah menjadi PDP.

Jika ODP menunjukkan gejala-gejala di atas, maka langsung statusnya menjadi PDP. Ini berarti orang tersebut harus dirawat.

Meskipun dirawat sebagai Pasien Dalam Pengawasan Corona, maka belum tentu statusnya menjadi suspect (diduga) Covid-19. Penanganan PDP, dia akan diisolasi.

Suspect (Terduga) Corona

Jika PDP memiliki riwayat kontak dengan orang yang positif Corona, maka statusnya akan berubah menjadi suspect Covid-19.

Jika statusnya sudah menjadi suspect, maka akan dilakukan tes Corona dengan cara diambil specimen dari dinding belakang hidung dan mulut.

Selain itu, di rumah sakit rujukan, pada pasien akan dilakukan bronkoskopi, yakni mengambil cairan dari saluran napas. Spesimen ini kemudian dibawa ke laboratorium. Dari sana baru ketahuan apakah pasien tersebut positif Corona atau negatif.

Itulah perbedaan Orang Dalam Pemantauan, Pasien Dalam Pengawasan, dan Suspect Corona. Informasi ini penting untuk diketahui agar ketika mendapati informasi terkait ODP atau PDP di daerah tempat tinggal tidak lantas menjadi panik. (Ndu/R7/HR-Online)

- Advertisment -