Fenomena Komet Atlas, Komet Paling Terang yang Dapat Dilihat Dari Bumi

Fenomena Komet Atlas
Komet Atlas. Foto: Net/Ist

Fenomena komet Atlas kini tengah menjadi perbincangan. Bagaimana tidak? Berbicara mengenai peristiwa maupun kejadian yang ada di Tata Surya memang tidak akan pernah ada habisnya.

Seperti yang kita tahu bahwa Tata Surya sendiri merupakan kumpulan benda-benda langit yang terdiri dari sebuah bintang yang kita kenal sebagai matahari serta seluruh objek yang berikatan oleh gaya gravitasinya.

Saat ini telah dihebohkan dengan kemunculan komet Atlas yang dapat kita lihat dari Bumi hanya dengan mata telanjang. Dengan kata lain, tanpa menggunakan alat bantu sekalipun kita dapat menyaksikan komet Atlas ini secara jelas.

Komet Atlas tersebut telah diproyeksikan sebagai komet paling terang  yang akan muncul di langit dalam waktu dekat ini. Tentu saja peristiwa langka semacam ini menarik untuk kita saksikan.

Kapan Fenomena Komet Atlas Dapat Dilihat?

Berdasarkan berita yang sudah beredar bahwa saat ini komet Atlas tengah melintasi Tata Surya dan sedang dalam perjalanan mendekati matahari. Peristiwa ini diperkirakan akan terjadi pada bulan Mei tahun ini.

Saat ini, komet Atlas telah berada di dekat orbit planet Mars serta mengambil jalur yang sama dengan salah satu komet yang memiliki kemampuan hebat dalam sejarah, yaitu komet Besar 1844.

Saat awal April mendatang nanti, komet Atlas dapat dilihat di langit malam dengan keadaan yang benar-benar gelap hanya menggunakan mata telanjang. Kemudian saat bulan Mei, komet Atlas ini akan mengeluarkan sinar berwarna kehijauan.

Saking memiliki kecerahan yang tinggi, saat 31 Mei mendatang, fenomena komet Atlas dapat dilihat pada siang hari, tentunya dengan menggunakan bantuan teleskop.

Beberapa astronomi telah memperkirakan bahwa komet Atlas ini akan menjadi tontonan yang sangat luar biasa di langit malam.

Namun, jika komet Atlas tak dapat memenuhi potensinya, sangat disayangkan, kita harus menunggu kurang lebih 6.000 tahun lagi sebelum komet Atlas kembali mendekati matahari.

Fenomena atau peristiwa langit semacam ini memang sangat jarang terjadi. Maka bagi sebagian orang, dapat menyaksikannya dengan jelas menjadi pengalaman yang tak terlupakan.

Apa Itu Komet?

Seperti terjadinya fenomena komet Atlas, komet sendiri merupakan salah satu benda langit yang dapat mengelilingi matahari dengan garis ekor berbentuk hiperbolis, parabolis, ataupun lonjong.

Istilah komet diambil dari bahasa Yunani yaitu “Kometes” yang artinya rambut panjang. Bahkan tak jarang sebagian orang menyebut komet sebagai bintang berekor. Padahal, sejatinya komet bukanlah bintang.

Sebelum kita membahas lebih lanjut mengenai komet Atlas ini, maka tidak ada salahnya jika kita mengulas lebih dulu keberadaan komet itu sendiri. Komet terbentuk atau berasal dari debu dan es.

Ketika berada jauh dari Matahari, kumpulan debu dan gas yang membentuk komet ini akan membeku. Saat mendekati matahari, sebagian bahan penyusun komet akan menguap dan membentuk kepala gas dan juga ekor. Komet juga termasuk ke dalam sistem Tata Surya. Sebab, komet juga mengelilingi Matahari.

Penjelasan Singkat Komet Atlas

Kabar segera munculnya fenomena komet Atlas ini, pasti sebagian dari kita penasaran dengan apa itu sebenarnya komet Atlas.

Komet Atlas ini pertama kali ditemukan oleh astronomer di Asteroid Terrestrial Impact Last Alert Sytem (ATLAS), tepatnya di Hawai pada 28 Desember 2019 yang lalu.

Komet Atlas yang juga dikenal dengan nama C/2019 Y4 ini, ketika ditemukan menunjukkan kondisi yang terbilang masih sangat redup. Namun menariknya, hanya dalam waktu satu bulan komet Atlas ini menjadi 4.000 kali jauh lebih terang.

Jika fenomena komet Atlas dapat memiliki kemampuan dalam mempertahankan bentuknya saat terkena panas matahari, maka komet Atlas ini dapat menjadi komet dengan tingkat kecerahan seperti planet Venus.

Dimana planet Venus sendiri merupakan objek paling cerah nomor dua yang ada di langit malam setelah bulan.

Saat komet Atlas pertama kali ditemukan, memiliki jarak 439 juta km dari matahari. Pada saat puncak pendekatannya nanti, komet Atlas akan memiliki jarak hanya 37,8 juta km dari matahari.

Itulah informasi seputar fenomena komet Atlas yang sebentar lagi dapat kita saksikan. Tentunya hal ini akan menjadi peristiwa maupun fenomena langit yang sangat spektakuler untuk kita saksikan secara bersama-sama. (R10/HR-Online)

Loading...