Selasa, Oktober 26, 2021
BerandaBerita TerbaruCiri Tubuh Kekurangan Protein, Imun Tubuh Lemah Hingga Insomnia

Ciri Tubuh Kekurangan Protein, Imun Tubuh Lemah Hingga Insomnia

Ciri tubuh kekurangan protein dapat diketahui dari beberapa hal yang terjadi pada tubuh. Mulai dari kekebalan tubuh yang lemah hingga masalah kesulitan tidur atau insomnia.

Butuh protein untuk memperbaiki, membangun, serta mengoksidasi tubuh. Protein juga berperan penting sebagai kunci dalam proses produksi enzim yang berfungsi mencerna makanan.

Selain itu, protein juga menjadi bagian penting dari regulasi dan produksi hormon. Sedangkan, asam amino sebagai penyusun dasar protein.

Merangkum dari berbagai sumber, ada 22 jenis asam amino, dan 9 jenis diantaranya asam amino esensial. Hal ini berarti protein harus mereka konsumsi lantaran tubuh tak mampu memproduksinya.

Sementara, untuk mengetahui berapa banyak kebutuhan protein sebenarnya tergantung pada individunya. Seperti kesehatan, berat badan, jenis kelamin, serta tingkat aktivitasnya.

Kamu bisa memenuhi kebutuhan asupan protein dalam tubuh dari tempe, greek yogurt, daging kalkun, dan salmon.

Jika kamu merasa khawatir, mungkin hal itu karena kekurangan protein. Ahli gizi diet dan instruktur koki pada Institut Pendidikan Kuliner, Susan Greeley, menyoroti 10 ciri dari gejala tubuh kekurangan protein.

Baca Juga : Mengenal Jenis-jenis Hormon dan Fungsinya pada Tubuh Manusia

Ini mungkin sebagai cara tubuh dalam memberi tahu kamu untuk menggunakan protein dalam makanan. Berikut ciri-cirinya yang penting untuk kamu ketahui.

10 Ciri Tubuh Kekurangan Protein

Sering Terinfeksi Akibat Sistem Kekebalan Tubuh Lemah

Kekurangan protein akan merusak fungsi sistem kekebalan tubuh. Karena mekanismenya berkaitan erat dengan asam amino ketika membentuk antibodi, serta mengatur respons sistem imun.

Badan Lemah dan Lesu

Badan terasa lemah dan lesu menjadi salah satu ciri tubuh kekurangan protein. Karena protein merupakan makronutrien yang memasok energi ke dalam tubuh.

Saat tubuh kekurangan kalori dan protein, maka rasa lemah dan juga lelah kerap menjadi tanda kalau tubuh kekurangan asupan protein.

Baca Juga : Uji Zat Makanan, Ketahui Kandungan Karbohidrat, Lemak, dan Protein

Luka Lambat Sembuh

Proses penyembuhan luka yang lambat menjadi salah satu ciri tubuh kekurangan protein. Jika protein di dalam tubuh menurun, maka penyembuhan luka akan terganggu.

Bahkan pembentukan kolagen pun menjadi terganggu, dan luka yang ada juga akan semakin parah.

Kekuatan dan Massa Otot Berkurang

Berkurangnya kekuatan massa otot biasanya berkaitan erat dengan usia. Namun hal ini pun dapat terjadi di semua usia akibat kekurangan gizi, penyakit, gangguan makan, dan lainnya.

Menurunnya kekuatan dan massa otot menjadi ciri tubuh kekurangan protein. Hal tersebut seiring dengan pertambahan usia.

Untuk membantu menjaga massa otot, kebutuhan protein bagi orang dewasa bisa meningkat setelah usia seseorang menginjak 70 tahun. Karena itulah, olahraga juga penting untuk membantu menjaga massa otot.

Baca Juga : Perbedaan Protein Hewani dan Nabati yang Bermanfaat Bagi Tubuh

Perubahan Suasana Hati

Ciri tubuh kekurangan protein salah satunya karena perubahan suasana hati. Ketika tubuh kekurangan pasokan asam amino dan protein terbatas akan berdampak negatif terhadap fungsi otak.

Tulang Melemah

Kondisi tulang yang lemah bisa menyebabkan seseorang mengalami patah tulang. Terutama mereka yang sudah lanjut usia.

Dukungan, pembentukan, serta perbaikan kolagen dalam berbagai kehidupan terganggu oleh kekurangan protein. Semua masalah tersebut sangat berkaitan.

Rambut Rontok

Rambut yang rontok juga menjadi ciri tubuh kekurangan protein. Hal itu terkait dengan status zat besi yang terkandung di dalamnya. Terutama makanan jenis kacang-kacangan dan daging.

Kulit Kering dan Kuku Rapuh

Kulit yang kering dan kondisi kuku rapuh juga termasuk ciri tubuh kekurangan protein. Biasanya kuku yang kering dan rapuh terlihat pada tingkat protein yang lebih parah. Namun hal ini kerap terjadi pada lansia.

Sering Terasa Lapar dan Ngidam

Saat kurang mengonsumsi protein, rasa lapar biasanya akan meningkat. Atau mengidam lantaran tubuh memancing nafsu makan agar bisa mendapatkan apa yang dibutuhkan tubuh.

Susah Tidur atau Insomnia

Penelitian menunjukan adanya asupan triptofan yang meningkat. Hal ini akan menyebabkan seseorang terganggu kualitas tidurnya.

Itulah beberapa ciri jika kita kekurangan protein. Agar bisa terhindar dari semua masalah tersebut, perhatikan asupan makanan yang Anda konsumsi setiap harinya. (R3/HR-Online)

Editor : Eva

- Advertisment -

Berita Terbaru

spot_img