Selasa, Agustus 16, 2022
BerandaBerita TasikmalayaWarga Tasikmalaya Resah, Geng Motor Berulah Bawa Samurai

Warga Tasikmalaya Resah, Geng Motor Berulah Bawa Samurai

Berita Tasikmalaya, (harapanrakyat.com),- Warga Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, resah dengan adanya geng motor yang baru-baru ini berulah sambil membawa samurai.

Kali ini, kawanan geng motor yang berhenti di depan rumah warga menggeber-geberkan knalpot bising.

Kejadian tersebut terjadi di Jalan Letjen Mashudi, tepatnya di Kp Rahayu, Kelurahan Sukahurip, Kecamatan Tamansari, Minggu (30/1/2022) pagi.

Geng motor yang berulah sambil bawa samurai itu terekam jelas CCTV atau kamera pengawas, yang dipasang di rumah milik Supriatna.

Dalam video CCTV tersebut, kawanan tersebut membawa motor 6 buah sambil berboncengan. Mereka berhenti di salah satu rumah warga, sambil menggeber-geberkan suara motor yang bising.

Bahkan satu orang anggota geng motor ada yang membawa senjata jenis samurai, yang ia pegang pada tangan kanannya.

Kejadian geng motor berulah tersebut pun sering terjadi, bahkan beberapa pekan lalu sempat merusak kaca spion mobil.

Geng Motor Berulah di Tasikmalaya Tidak Hanya Sekali

Supriatna membenarkan, bahwa dari rekaman CCTV, salah satu kawanan geng motor melihat ada yang membawa senjata tajam berupa samurai.

“Tapi tujuan mereka ke sini tidak tahu. Mereka hanya berhenti depan rumah saya, dan mengambil jerigen. Lalu mereka tancap gas ke Jalan Letjen Mashudi,” tuturnya saat HR Online temui di kediamannya, Senin (31/1/2022).

Menurutnya, aksi kawanan geng motor berulah bukan hanya sekali saja. Bahkan beberapa pekan lalu, mereka melempari kaca spion dengan batu sampai pecah. Selain itu juga memecahkan kaca warung TO.

Karena kerap berulah, maka ia pun sengaja memasang kamera pengawas di rumahnya. Supriatna memasang CCTV, hanya sekedar ingin melihat gerombolan motor tersebut beraksi.

“Kalau menurut saya itu geng motor masih muda. Mereka umurnya sekitar usai anak SMA,” ucapnya.

Lebih lanjut ia menambahkan, kawanan kelompok motor yang kerap berulah tersebut tentu membuatnya dan warga sekitar menjadi resah.

Sehingga, ia berharap agar pihak kepolisian segera menangkap motor tersebut. Meskipun saat geng motor berulah tidak ada korban.

“Namun yang pasti supaya mereka tidak berulah lagi, dan tidak meresahkan kami,” harapnya.

Sementara itu, Kapolsek Tamansari, Iptu Nurozi, mengaku akan memburu para kawanan kelompok motor yang meresahkan warga tersebut.

Namun, menurutnya sampai saat ini belum ada laporan dari warga yang masuk ke kepolisian.

“Akan tetapi, kami tetap langsung ke TKP. Dan akan memburu diduga kawanan geng motor yang meresahkan warga,” singkatnya saat dihubungi HR Online via telepon. (Apip/R5/HR-Online/Editor-Adi)