Kamis, Januari 27, 2022
BerandaBerita PangandaranOjek Palang Pengangkut Kayu di Pangandaran Raup 350 Ribu Per Hari

Ojek Palang Pengangkut Kayu di Pangandaran Raup 350 Ribu Per Hari

Berita Pangandaran, (harapanrakyat.com),- Tukang ojek palang pengangkut kayu masih bisa kita temukan di Pangandaran, Jawa Barat, salah satunya di Kecamatan Langkaplancar.

Masyarakat di sana masih menggunakan jasa ojek palang, karena dinilai lebih murah ketimbang menggunakan jasa pikul kayu.

Meski demikian, tukang ojek palang harus sudah profesional. Mengingat ojek palang bukan beroperasi di jalan raya, namun di hutan atau jalan setapak dengan medan yang ekstrim.

“Perlu keseimbangan yang kuat, karena kita mengemudikan sepeda motor sambil membawa kayu di sisi kanan kiri dan melintasi jalanan yang sempit,” ujar Dindin seorang tukang ojek palang di Langkaplancar, Pangandaran, Selasa (11/1/2022).

Baca juga: Poktan Situhiang dan Ibu-ibu PKK di Pangkalan Pangandaran Tanam Kencur

Motor yang ia gunakan juga bukan motor pabrikan, namun motor yang sudah dimodifikasi dan disesuaikan dengan medan yang dilalui.

Ia menyebut, masih banyaknya masyarakat yang menggunakan jasa ojek palang menjadi berkah tersendiri.

Saat ini memang tidak semua kebun warga bisa diakses dengan mobil, karena belum adanya akses jalan yang lebar.

“Untuk mengangkut kayu, maka masyarakat Langkaplancar, Pangandaran, memilih alternatif dengan menggunakan jasa ojek palang,” katanya.

Dindin menuturkan, masyarakat memilih menggunakan jasa ojek palang untuk mengangkut kayu gelondongan, karena biayanya jauh lebih ringan ketimbang menggunakan jasa pikul.

Jika menggunakan jasa pikul menyita lebih banyak waktu. Namun jika menggunakan jasa ojek palang bisa lebih cepat.

“Karena dengan sekali balik ojek palang bisa membawa 6 sampai 10 batang kayu gelondongan,” paparnya.

Untuk penghasilan, Dindin mengaku bisa mendapat upah Rp 200 ribu sampai Rp 350 ribu per hari, tergantung dari banyaknya kayu yang bisa kita bawa.

“Jika medannya tidak terlalu sulit dalam sehari kita bisa mendapat upah sekitar Rp 350 ribu,” ucapnya.

Dindin mengaku sudah 10 tahun menjadi tukang ojek palang di wilayah Langkaplancar, Pangandaran. (Enceng/R8/HR Online/Editor Jujang)

- Advertisment -