Senin, Desember 5, 2022
BerandaBerita BanjarPria di Kota Banjar Diduga Setubuhi Anak Tirinya yang Berkebutuhan Khusus

Pria di Kota Banjar Diduga Setubuhi Anak Tirinya yang Berkebutuhan Khusus

Berita Banjar (harapanrakyat.com),- Seorang pria paruh baya di Kota Banjar, Jawa Barat, diduga menyetubuhi anak tirinya yang berkebutuhan khusus. 

Aksi bejat ayah tiri itu terungkap setelah korban berinisial DWS (22), menceritakan kejadian yang dialaminya kepada bibinya. 

Kapolres Banjar, AKBP Bayu Catur Prabowo melalui Kasubsi Penmas Humas Polres Banjar, Aipda Nandi Darmawan mengatakan, aksi kekerasan seksual itu terjadi pada Senin, 11 Juli 2022, di rumah ibu kandung korban. 

Kronologi Kejadian Pria di Kota Banjar Diduga Menyetubuhi Anak Tirinya

Menurutnya, kronologi kejadian berawal saat ibu kandung korban berinisial LD, pergi berangkat kerja sekitar pukul 06.30 WIB. Saat itu pelaku berinisial JN mengantar ibu korban yang juga istri pelaku. 

Kemudian, setelah mengantarkan istrinya, pelaku kembali pulang ke rumah dan melihat korban sedang asyik menonton televisi sendirian. Sehingga nafsu birahi pelaku memuncak dan berinisiatif untuk mengunci pintu lalu menghampiri korban. 

“Selanjutnya pelaku ini melakukan kekerasan seksual dengan cara memegang kedua tangan korban dan melepas paksa celana yang digunakan oleh korban. Kemudian menyetubuhinya,” kata Aipda Nandi Darmawan, Senin (8/8/2022). 

Setelah puas, lanjut Nandi, pelaku memberikan uang sebesar Rp 20 ribu agar korban tidak menceritakan perbuatannya kepada siapapun. 

“Pelaku lalu memberikan sejumlah uang kepada korban dengan tujuan agar tidak menceritakan kejadian itu kepada orang lain,” terangnya. 

Baca Juga: Iming-imingi Uang Rp 5 Ribu, 4 Orang Tega Cabuli Anak di Ciamis

Sementara itu, sekitar pukul 16.38 WIB korban akhirnya menceritakan kejadian tersebut kepada bibinya berinisial YN. Bibinya tersebut langsung menyampaikan tindakan bejat pelaku kepada ibu kandung korban. 

“Jadi korban ini cerita dulu ke bibinya kemudian disampaikan lagi ke ibu kandungnya bahwa korban telah disetubuhi oleh pelaku,” paparnya. 

Mengetahui hal tersebut, pada Selasa 12 Juli 2022, sekitar pukul 16.00 WIB ibu kandung korban datang ke Mapolres Banjar. Tujuannya untuk melaporkan kejadian itu. 

Setelah melakukan kekerasan seksual, pelaku sempat kabur dan melarikan diri selama empat hari. 

“Pelaku sempat kabur selama empat hari, akan tetapi kembali lagi ke Banjar dan berhasil ditangkap oleh petugas tanpa perlawanan,” imbuhnya. 

Selain berhasil mengamankan pelaku, petugas kepolisian juga menyita sejumlah barang bukti tindak pidana kekerasan seksual. 

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya pelaku dijerat pasal 64 KUHP dan atau pasal 6 huruf a UU RI nomor 12 tahun 2022 tentang tindak pidana kekerasan seksual. (Sandi/R7/HR-Online/Editor-Ndu)