Rabu, September 28, 2022
BerandaBerita CiamisWujudkan Zero Stunting, DP2KBP3A Ciamis Laksanakan Program Gerabah Manis

Wujudkan Zero Stunting, DP2KBP3A Ciamis Laksanakan Program Gerabah Manis

Berita Ciamis, (harapanrakyat.com),- Dalam rangka mewujudkan Kabupaten Ciamis zero stunting tahun 2024, Pemkab Ciamis melalui Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP2KBP3A) melakukan sejumlah inovasi, salah satunya melaksanakan program Gerabah atau Gerakan Bersama Cegah Stunting Masyarakat Ciamis (Manis).

Kepala DP2KBP3A Ciamis Dian Budiana mengatakan, dalam upaya menangani permasalahan stunting, perlu adanya upaya preventif yang harus dimaksimalkan.

Salah satunya dengan memberikan edukasi pra nikah kepada para calon pengantin yang akan berkeluarga.

Menurutnya, tujuan dari pernikahan adalah untuk memiliki keturunan ataupun anak.

Agar memiliki anak yang cerdas dan sehat, tentunya sejak dalam kandungan calon bayi harus mendapat asupan nutrisi yang sehat.

“Makanya salah satu upaya agar tidak terjadi kasus stunting, calon pengantin yang akan menikah terlebih dahulu diberikan edukasi, bagaimana membangun rumah tangga yang sehat,” ujar Dian, belum lama ini.

Baca juga: Herdiat Minta Bidan di Ciamis Turunkan Angka Stunting

Dalam penanganan stunting ini, perlu peran semua pihak mulai dari pemerintah, swasta, media hingga masyarakat.

“Gerabah stunting ini kita laksanakan dengan metode pentahelix, semua unsur menaruh perhatian untuk penanganan stunting di Ciamis,” katanya.

Saat ini pihaknya terus melakukan pendataan kasus stunting, untuk menentukan skala prioritas.

Kata dia, ada sebanyak 20 Desa di Kabupaten Ciamis yang akan diberikan edukasi khusus cara pencegahan stunting.

“Data tersebut bisa terus berkurang jika penanganan stunting bisa berhasil kita laksanakan, sehingga target 2024 zero stunting mudah-mudahan tercapai,” jelas Dian.

Dalam program Gerabah Stunting Manis ini, lanjut Dian, pihaknya menyertakan peran ulama untuk mengedukasi masyarakat.

Ulama adalah sosok yang ditokohkan oleh masyarakat dalam berbagai aspek kehidupan.

“Jadi nanti bisa memberikan edukasi dan pendampingan kepada masyarakat terutama calon pengantin, seperti apa asupan gizi yang baik pra hamil, saat hamil dan melahirkan, termasuk memberikan makanan sehat selama 1000 hari kehidupan anak,” pungkasnya. (R8/HR Online/Editor Jujang)