Selasa, November 29, 2022
BerandaBerita CiamisBBM Naik, Penjual Bensin Eceran di Ciamis Gulung Tikar

BBM Naik, Penjual Bensin Eceran di Ciamis Gulung Tikar

Berita Ciamis (harapanrakyat.com),- Gegara harga bahan bakar minyak (BBM) naik, tidak sedikit penjual bensin eceran di wilayah Ciamis utara yang gulung tikar.

Ipan, pedagang bensin eceran asal Kecamatan Cipaku, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, mengatakan, setelah harga BBM naik aktivitas berdagang bensin berhenti.

“Sebab, selain harganya yang tinggi, juga tidak bisa lagi membeli bensin menggunakan jerigen ke SPBU,” katanya kepada HR Online, Selasa (27/9/2022).

Baca Juga: Aksi Tolak Kenaikan BBM, Bupati Ciamis Siap Kawal Aspirasi ke Jakarta

Penyebab lainnya, sambung Ipan, adalah adanya Peraturan Presiden Nomor 15/2012, tentang larangan pembelian BBM subsidi dengan jerigen.

“Dengan adanya aturan tersebut ditambah harga BBM naik, maka otomatis tidak lagi berjualan bensin. Alhasil sebagai penjual bensin eceran gulung tikar,” tuturnya.

Ade, pedagang bensin eceran asal Kecamatan Lumbung, Kabupaten Ciamis juga mengalami hal serupa dengan Ipan.

Ia mengakui, bahwa dampak dari kenaikan harga BBM membuatnya tidak bisa lagi membeli bensin dengan menggunakan jerigen. “Sebab saat ini pihak SPBU tidak memberinya,” ucapnya.

Menurutnya, jauh sebelum kenaikan harga BBM, membeli bensin pakai jerigen untuk ia jual kembali berjalan lancar.

Namun, saat ini pihak SPBU tidak memperbolehkannya. Sehingga dengan ketentuan tersebut membuatnya tidak lagi menjual bensin eceran.

“Ya, setelah BBM naik dan Pertamina melarang pembelian BBM bersubsidi jenis premium dengan jerigen, penjual bensin eceran banyak yang berhenti dan gulung tikar,” ujar Ade.

Sementara itu, Karsa, pengendara motor asal Desa Kertayasa, Kecamatan Paawangan, Kabupaten Ciamis mengatakan, naiknya harga BBM tidak hanya berimbas pada pedagang bensin eceran, tapi juga pengendara motor.

“Sebab, jika kehabisan bensin dan jauh ke SPBU, mau tidak mau harus menuntun kendaraan,” ujarnya.

Menyikapi hal tersebut, sambungnya, maka untuk pedagang eceran yang telah memiliki HO semestinya tetap diberikan kemudahan.

“Sehingga pengendara motor yang kehabisan bensin di perjalanan tidak harus mendorong kendaraannya. Selain itu, penjual bensin eceran tetap berjalan,” pungkasnya. (Dji/R5/HR-Online/Editor-Adi)