Selasa, Februari 7, 2023
BerandaBerita CiamisDinas Pertanian Ciamis Informasikan Kebijakan Baru tentang Pupuk Bersubsidi

Dinas Pertanian Ciamis Informasikan Kebijakan Baru tentang Pupuk Bersubsidi

harapanrakyat.com,- Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Ciamis, Jawa Barat, menginformasikan soal kebijakan tentang pupuk bersubsidi sesuai dengan Permentan Nomor 10 Tahun 2022, tentang Tata Cara Penetapan Alokasi dan HET Pupuk Bersubsidi Sektor Pertanian.

Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Ciamis, Slamet Budi Wibowo mengatakan, terjadinya perang antar negara Rusia dan Ukraina telah memberikan dampak besar bagi ketersediaan dan stabilitas harga pupuk dunia.

“Hal ini disebabkan karena kedua negara tersebut merupakan pemasok unsur terpenting dalam produksi pupuk, yakni Fosfat (P) dan Kalium (K),” ujar Slamet Budi Wibowo Rabu (9/11/2022).

Kata Budi, isu global lainnya seperti Covid-19 yang telah menjadi wabah selama dua tahun terakhir, tentu telah mengguncang perekonomian dunia, termasuk Indonesia.

Maka dari itu, untuk menjaga ketersediaan dan stabilitas pupuk bersubsidi, pemerintah melakukan pembaharuan kebijakan dengan menetapkan Permentan No. 10 Tahun 2022.

“Permentan tersebut ditetapkan pada tanggal 6 Juli 2022 oleh Menteri Pertanian Republik Indonesia Syahrul Yasin Limpo,” katanya.

Ia menyebut, terdapat beberapa perubahan kebijakan yang perlu diketahui dan diperhatikan oleh masyarakat luas, terutama para petani. 

Di antaranya, komoditas yang disubsidi sebelumnya berjumlah lebih dari 60 jenis, sedangkan Permentan No. 10 Tahun 2022, kini mengatur penyaluran pupuk bersubsidi diprioritaskan pada 9 komoditas utama berdasarkan kebutuhan pangan pokok negara.

“Sembilan komoditas utama yang dimaksud adalah Padi, Jagung, Kedelai, Cabai, Bawang Merah, Bawang Putih, Kopi, Tebu, dan Kakao, dengan luas kepemilikan lahan maksimal 2 Ha per petani,” jelas Slamet Budi Wibowo.

Baca juga: Kenalkan Kopi Asli Ciamis, Dinas Pertanian Buat Aplikasi SKOCI

Distan Ciamis Sebut Pupuk Bersubsidi Jadi 2 Jenis

Begitu pula perubahan pada jumlah jenis pupuk bersubsidi yang semula terdapat 6 jenis pupuk yaitu ZA, Urea, SP-36, NPK, Pupuk Organik, dan Pupuk Organik Cair, berubah menjadi 2 jenis pupuk saja yaitu Urea dan NPK.

“Urea dan NPK dipertimbangkan sebagai pupuk yang mengandung unsur hara makro esensial yang harus selalu tersedia karena berfungsi dalam proses metabolisme dan biokimia sel tanaman,” ungkapnya.

Maka dari itu, kedua pupuk tersebut dijadikan sebagai pupuk prioritas dan dianggap cukup untuk mendongkrak produktivitas 9 komoditas utama yang disubsidi.

Lanjutnya, penetapan alokasi pupuk bersubsidi di tingkat kabupaten dilakukan dengan mempertimbangkan beberapa hal, yaitu a) Data spasial lahan milik petani; b) Usulan alokasi pupuk dari kecamatan melalui e-RDKK; dan c) Alokasi pupuk bersubsidi kabupaten.

“Alokasi pupuk bersubsidi tingkat kabupaten akan lebih dirinci berdasarkan kecamatan, jenis pupuk, jumlah, CPCL, serta sebaran bulanan,” paparnya.

Kemudian tambah Budi, para petani penerima pupuk bersubsidi harus merupakan petani yang tergabung dalam kelompok tani, terdaftar di dalam SIMLUHTAN (Sistem Informasi Manajemen Penyuluhan Pertanian) dan e-alokasi, serta memiliki kartu tani yang dapat digunakan untuk membeli pupuk subsidi di kios-kios tersedia.

“Informasi lebih lanjut mengenai pupuk bersubsidi Kabupaten Ciamis, dapat menghubungi Bidang Prasarana dan Sarana Pertanian Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Ciamis,” pungkasnya. (Fahmi/R8/HR Online/Editor Jujang)