Kamis, Desember 1, 2022
BerandaBerita NasionalWow, Angklung Jadi Google Doodle Hari Ini

Wow, Angklung Jadi Google Doodle Hari Ini

Google Doodle hari ini, Rabu 16 November 2022 menampilkan salah satu alat musik kebanggaan Indonesia, yakni angklung.

Hal itu lantaran pada tanggal 16 November UNESCO resmi mengakui bahwa angklung adalah warisan dunia asal Indonesia.

Dalam Google Doodle tersebut nampak, ada enam anak yang tengah memainkan angklung.

Angklung sendiri sebenarnya merupakan alat musik tradisional Indonesia yang terbuat dari bambu. Angklung merupakan alat musik yang berasal dari Jawa Barat.

Dinamai angklung karena berasal dari dua kata yaitu ‘angka’ dan ‘lung’. Angka berarti nada sedangkan lung berarti pecah.

Jadi apabila diartikan, angklung merujuk pada nada yang pecah atau tidak lengkap.

Dalam bahasa Sunda, istilah angklung dikaitkan dengan kata ‘angkleung-angkleungan’ yang berarti gerakan pemain angklung dan membentuk suara klung yang dihasilkannya.

Baca juga: Flash Mob Angklung Jabar Tampil di Time Square Amerika Serikat

Selain Angklung, Batik Juga Sempat Jadi Google Doodle

Pertengahan tahun 2021 tepatnya tanggal 11 Mei lalu, batik juga pernah menjadi google doodle.

11 Mei merupakan hari kelahiran KRT Hardjonagoro atau Go Tik Swan, pelopor batik asal Solo.

Bertepatan dengan hari kelahirannya, batik menjadi google doodle. KRT Hardjonagoro lahir di Solo 11 Mei 1931.

Kecintaannya terhadap batik sudah muncul sejak usia muda. Kala itu ia kerap mengunjungi tempat kerajinan batik milik sang kakek.

Angklung Masih Dilestarikan Saung Udjo

Alat musik angklung sendiri masih dilestarikan, salah satunya di Saung Angklung Udjo yang berada di kota Bandung.

Saung Angklung Udjo biasanya menjadi tujuan wisata budaya dan pendidikan.

Sebab, tempat tersebut berisi arena pertunjukan, pusat kerajinan bambu, dan bengkel instrumen bambu.

Disamping itu, kehadiran Saung Angklung Udjo di Bandung ini menjadi lebih bermakna lantaran kepeduliannya untuk terus melestarikan kebudayaan Sunda khususnya angklung kepada masyarakat.

Perlu diketahui bahwa pendiri Saung Angklung Udjo ini merupakan Mang Udjo. Sosok Mang Udjo adalah pelestari alat musik angklung di tanah pasundan.

Mang Udjo bernama lengkap Udjo Ngalagena. Ia lahir pada 5 Maret 1929 dan wafat pada tanggal 3 Mei 2001.

Mang Udjo dikenal sebagai seniman angklung. Mang Udjo merupakan anak keenam dari pasangan Wiranta dan Imi.

Sejak kecil Mang Udjo sudah akrab dengan alat musik angklung yang kerap dimainkan di lingkungannya pada beberapa acara.

Selain belajar dan seniman angklung, Mang Udjo juga mempelajari pencak silat, gamelan juga lagu-lagu daerah.

Ternyata keahlian Mang Udjo diwariskan secara turun-temurun kepada putra-putrinya.

Walaupun Mang Udjo telah meninggal dunia, putra dan putrinya tetap melestarikan Saung Angklung Udjo.

Tidak ada yang berubah, Saung Angklung Udjo masih ramai dikunjungi wisatawan domestik maupun mancanegara.

Bagaimana nih, bangga tidak angklung menjadi Google Doodle hari ini. Mari kita lestarikan kesenian tradisional ini, karena sudah terbukti diakui dunia. (Revi/R8/HR Online/Editor Jujang)